Foto : ils/voaindonesia

Paus soroti kerusuhan penjara di Brazil

mufid | Kamis , 05 Januari 2017 - 11:15 WIB

Publicapos.com - Paus Francis, Rabu, mengimbau agar tahanan di seluruh dunia diperlakukan secara manusiawi setelah kerusuhan penjara paling mematikan di Brazil selama dua dasawarsa, yang menewaskan 56 tahanan. 
 
Kekerasan meletus antara geng narkoba saingan pada Minggu di sebuah penjara di Kota Manaus. Beberapa tahanan dipenggal dan tubuh mereka dilemparkan dari dinding penjara, yang menampung lebih dari tiga kali kapasitasnya. 
 
"Saya mengungkapkan rasa sakit dan kekhawatiran atas apa yang terjadi," kata Paus Francis dalam layanan publiknya mingguannya di Vatikan seperti diberitakan Reuters. 
 
"Saya berdoa bagi mereka yang telah meninggal dan keluarga mereka dan untuk semua tahanan di penjara itu dan orang-orang yang bekerja di sana. Saya memperbaharui seruan saya bahwa penjara harus menjadi tempat pendidikan ulang dan re-integrasi ke masyarakat, dan kondisi untuk tahanan harus layak untuk manusia, "katanya. 
 
Paus kelahiran Argentina itu sering mengunjungi penjara dalam perjalanan luar negerinya dan baru-baru ini mengadakan misa untuk sekitar 1.000 narapidana yang diizinkan keluar secara singkat dari penjara untuk menghadiri misa di Basilika Santo Petrus.
 
Kekacauan, yang muncul pada awal pekan dan berlangsung selama 17 jam sepanjang malam, merupakan akibat dari percekcokan di Kompleks Lembaga Pemasyarakatan Umum Anisio Jobim antara kelompok penjahat Primeiro Comando da Capital (PCC) dan Familia de Norte.
 
PCC adalah kelompok pengedar narkoba yang berpusat di Sao Paulo dan telah melebarkan sayapnya ke negara-negara bagian lainnya.
 
Menurut pernyataan lembaga keamanan masyarakat, 56 orang yang tewas itu tampaknya adalah para anggota PCC.
 
Sebanyak 184 narapidana dipastikan kabur dari penjara sementara sekitar 40 lainnya berhasil ditangkap kembali dalam suatu operasi, menurut sekretariat pemasyarakatan umum Negara Bagian Amazonas.
 
Selama kekacauan berlangsung, 12 petugas pengawasan penjara disandera namun kemudian seluruhnya dibebaskan tanpa terluka, menurut Epitacio Almeida, perwakilan Komisi Hak-hak Asasi Manusia setempat.
 
Luis Carlos Valois, hakim di Amazonas yang berunding dengan para narapidana untuk mengakhiri kerusuhan, mengatakan kepada koran O Globo bahwa banyak di antara yang tewas tersebut dibunuh pada Minggu.
 
Tak lama setelah keributan muncul di satu unit, puluhan narapidana di unit kedua mulai ramai-ramai melarikan diri dari penjara. Pihak berwenang mengatakan situasi itu merupakan hasil dari upaya yang sudah diatur untuk mengacaukan perhatian para sipir.
 
Penjara-penjara Brazil dikenal terlalu padat penghuni, yang menyebabkan beberapa kasus kerusuhan maut terjadi pada masa lalu.
 
Penjara Anisio Jobim memiliki kapasitas untuk menampung 592 orang namun ternyata ada 1.224 narapidana di dalamnya, kata Fontes.
 
Pemerintah Amazonas telah memutuskan untuk memindahkan sekitar 130 narapidana untuk melindungi mereka.


Developing D-8, Wapres Ingatkan Pertumbuhan Ekonomi dan Kedamaian

Terbelit Skandal, Weinstein Mundur dari Dewan Perusahaan Miliknya

Bebas dari Hukuman Mati di Arab, Dua WNI Kembali ke Indonesia

Diundang Makan Siang Bareng Paus Fransikus, Dua Napi Ini Malah Kabur