Foto : Hotel Alexis (net)

Ini Alasan Ditutupnya Hotel dan Griya Pijat Alexis!

kis  | Selasa , 31 Oktober 2017 - 12:44 WIB

Publicapos.com - Permohonan Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) Hotel dan Griya Pijat Alexis dinyatakan ditolak oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta. 
 
Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) DKI Jakarta, Edy Junaedi mengungkap, penolakan itu merupakan tindakan lanjutan atas laporan masyarakat maupun informasi media massa.
 
“Beberapa bulan belakangan ini, banyak sekali laporan masyarakat dan informasi di media massa yang mengangkat mengenai praktek prostitusi di Hotel Alexis," kata Edy melalui keterangan resmi, Senin (30/10/2017).
 
Menurut Edy, laporan masyarakat dan informasi media menjadi catatan pihaknya dalam mengeluarkan keputusan tersebut.
 
"Untuk itu informasi dari media massa dapat dijadikan landasan agar dapat dikoordinasikan dengan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) atau Unit Kerja Perangkat Daerah (UKPD) teknis terkait," ujarnya.
 
Edy menambahkan, berdasarkan pasal 49 ayat (1) Peraturan Gubernur Nomor 47 Tahun 2017, menyebutkan bahwa salah satu bahan pengawasan, pengendalian dan evaluasi izin dan non-izin.
 
Evaluasi non-izin meliputi dokumen izin dan non izin; pengaduan masyarakat; hasil temuan di lapangan; hasil temuan lembaga pemeriksa yang dibentuk berdasarkan peraturan perundang-undangan dan informasi yang bersumber dari media massa.
 
Menurutnya, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi DKI Jakarta memiliki kedudukan sebagai unsur pelaksana urusan pemerintahan bidang penanaman modal dan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan non-perizinan di DKI Jakarta, salah satunya adalah melaksanakan pendaftaran, pencatatan, dan pendataan pendaftaran usaha pariwisata.
 
“Sebagaimana amanat Peraturan Daerah Nomor 6 Tahun 2015 tentang Kepariwisataan, menyebutkan bahwa Pemerintah Daerah dalam melaksanakan wewenang mengatur dan mengelola urusan Kepariwisataan, mempunyai kewajiban salah satunya adalah mengawasi dan mengendalikan kegiatan kepariwisataan dalam rangka mencegah dan menanggulangi berbagai dampak negatif bagi masyarakat luas” jelas Edy.
 
Sementara itu perlu diketahui, surat penolakan daftar ulang TDUP Alexis sudah dikeluarkan sejak Jumat (27/10/2017) lalu.
 
Dengan ditolaknya TDUP oleh Pemprov DKI, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan kegiatan bisnis yang ada di Alexis menjadi ilegal.
 
"Otomatis, maka tidak punya izin lagi kemudian. Kan sudah habis, kemudian dengan begitu, tidak ada izin lagi, otomatis kegiatan di situ bukan kegiatan legal lagi. Kegiatan legal adalah kegiatan yang mendapatkan izin, tanpa izin, maka semua kegiatan di situ bukan kegiatan legal," kata Anies, Senin (30/10/2017).


Larangan Sepeda Motor di Sudirman-Thamrin Bakal Dicabut

Sandiaga Sebut Penyelenggaraan Jakarta Marathon 2017 Terburuk

Anies: Kami Tidak Biarkan Praktik Prostitusi